Ragam Hal Tabu Tentang Haid di Tiga Negara Maju

  • Whatsapp
Ragam Hal Tabu Tentang Haid di Tiga Negara Maju

Dari AS ke Cina, stigma menstruasi adalah nyata. Orang yang menstruasi telah lama diajarkan untuk merasa malu atau diam tentang menstruasi mereka karena berbagai alasan. Pada pesta biliar, seseorang mungkin menghindari berenang karena mereka “merasa nyeri haid di hari pertama,” atau mereka perlu pergi ke kamar mandi untuk “memoles kembali riasan wajah mereka.” Alasan-alasan ini muncul untuk menutupi: “Aku sedang haid.”

Beberapa hal tabu tentang menstruasi bermacam-macam di seluruh dunia. Ini adalah kepercayaan atau tradisi yang melanggengkan stigma di sekitar periode haid tidak hanya seputar nyeri haid hari pertama dan bahkan dapat menahan orang yang menstruasi kembali dari pendidikan, akses ke pekerjaan, dan banyak lagi.

  1. Cina

Ketika perenang Tiongkok Fu Yuanhui mengumumkan bahwa dia sedang haid ketika dia berenang selama Olimpiade 2016 di Rio, dia memecahkan kesalahpahaman besar tentang menstruasi. Setelah dia mengatakan bahwa dia mengalami haid, Guardian melaporkan bahwa banyak orang di China datang ke media sosial untuk mengatakan bahwa mereka tidak tahu seseorang bisa berenang sambil menstruasi tanpa meninggalkan darah di kolam. Itu karena tampon dilaporkan langka di Cina.

Menurut The Guardian, hanya 2% orang yang menstruasi di China menggunakan tampon. Ini dilaporkan karena masalah kesehatan seputar tampon dan keyakinan bahwa menggunakan tampon bisa berarti seseorang tidak lagi perawan jika menggunakan satu merobek selaput dara. Tentu saja, selaput dara seseorang yang utuh tidak terkait dengan apakah mereka berhubungan seks atau tidak, dan berhubungan seks tidak memalukan. Ketabuan ini berjalan cukup lama sehingga pada 2015, tidak ada tampon yang diproduksi di Cina, tetapi ada 85 miliar bantalan yang diproduksi di negara ini.

  1. Inggris

Menurut Independent, lebih dari 137.700 anak perempuan di Inggris tidak masuk sekolah pada tahun 2017 karena mereka tidak mampu membeli produk menstruasi. Sebuah perusahaan produk haid, menemukan bahwa dari 500 anak perempuan berusia 10 hingga 18 tahun yang disurvei, 7% telah bolos sekolah karena haid mereka dan kurangnya akses ke produk. Rasa malu dan stigma yang menyelimuti itu, menurut Independent, mengakibatkan hilangnya pendidikan bagi gadis-gadis ini. Dan di luar sekolah yang hilang, gadis-gadis di Inggris juga dilaporkan membahayakan kesehatan mereka, menggunakan produk menstruasi lebih lama dari yang seharusnya.

  1. Amerika Serikat

Produk haid dikenakan pajak sebagai “barang mewah” meskipun mereka adalah bagian penting dari kehidupan banyak orang. Faktanya, harga produk haid membuat banyak orang tidak dapat membelinya, yang dapat memiliki konsekuensi besar. Dengan membeli produk haid bias menjadi cara mengatasi dismenore yang bagus. Bagi sebagian orang, menstruasi dapat melanggengkan tunawisma dengan memaksa individu untuk memutuskan antara membeli makanan atau membeli produk haid. Rasa malu sekitar periode haid juga dapat mencegah orang dari meminta bantuan membeli produk menstruasi atau mengakibatkan tidak masuk sekolah, wawancara kerja, dan banyak lagi.

Related posts